Menuju Sungai Pakning (Tragedi 10 Km)

Next, setelah crita pengalaman first flight, lanjut nih crita ke kota yang baru pertama kali saya datangi. Seperti disebut di cerita sebelumnya, Pekanbaru, Riau tujuannya. Eh, gak ding tujuannya ya rumah someone.

Emang niat udah lama sih buat jalan-jalan ke sana. Harusnya sih sama satu temen lagi, tapi cancel gegara kerjaan. Yapp perjalanan Pekanbaru-Sungai Pakning dimulai dan saya masih buta arah dan tujuan. Pokoknys trima beres, ikut bonceng aja.

Kluar dari Bandara, di kota Pekanbaru sendiri cukup rame dan dipenuhi gedung-gedung unik yang megah dan tinggi, ya bedalah dari Jogja. Bedanya bangunannya memiliki ciri lambang rumah adat riau. Yang terlihat sih pas keluar dari bandara, kotanya cukup terang tapi begitu melewati Jembatan Siak, lampu padam dan kerasa gelap beudh gaes.

Saya agak heran dengan pengendara motor dan angkutan umum di kota itu, maen nylonong aja alias gak tertib. Waktu nglewati Jembatan Siak aja ada motor yang gandengan ma grobak dengan membawa boncengan 3 orang atau berapa itu lupa. Eh, lha kog berani beraninya ngebut. Ngliatnya aja, horor gaes…

Selama perjalan lebih sering jalannya bareng truk-truk gede yang ngangkut kelapa sawit. Lupa jalan berapa kilometer dan berapa jam (gak ngukur dan gak pke jam jadi gak tau), saya sudah dihadapkan dengan perjalanan yang kanan kirinya hutan kelapa sawit dah gitu gelap gak ada lampu jalannya. Penerangan cuma dari motor, kendaraan yang lewat, dan penjual bensin eceran. Kudu ati-ati juga karena ada beberapa titik jalan berlubang segede kolam. Untung aja sih waktu itu gak ujan, gak kebayang kalau sampe hujan, mesti horor banget.

Klo kalian ke Pekanbaru jangan heran ya gaes. Disini bensin harganya 10.000 lho per liter udah gitu jarang nemu pom bensin dan kalau ada pom kadang bensin (premium/pertamax) kosong. Jadi harus beli di penjual bensin eceran yang ada di pinggir jalan.

Beberapa jam kemudian kita sampai di Jembatan Siak ke berapa entah. Walaupun kanan kiri gelap rasanya kota ini gak pernah mati dengan kehidupan, di bawah jembatan terlihat orang-orang masih bekerja, gak tau detailnya ngapain.

Setelah melanjutkan perjalanan yang jauh, karna udah pegel gendong tas ransel nanya deh.. masih lama gak ini kak perjalanannya? “Tinggal 10 km lagi”, jawabnya. Dan ternyata gaes, 10 km kog gak nyampe2. Sampe udah putus asa dan pasrah karena medan jalanan yang dilalui gak sembarang kanan kiri hutan, gak ada orang, gak ada rumah. Serem pokoknya.. kepikiran kalau ditodong orang, bisa bablas.

Waktu ditempat gelap aja, sempet ada laki-laki melambai2, yang tadinya ngantuk langsung melek gara2 liat itu. Takut aja kalau ada hal-hal yang gk diinginkan, dan tetep kita bablas gk menghiraukan orang td.

Jam menunjukkan pukul setengah satu dan kita berbelok di sebuah rumah, akhirnya sampe deh. Buset perjalanan dari Bandara jam 7 malam bisa sampai setengah 1 malam buat sampe rumah kakak. Kebayangkan motoran berapa jam itu? Malem-malem lagi. Mantap lah! Berkesan sekalii!

Kena tipu 2 kali deh…

Makasih banyak buat kak @tuanpembual yang udah jemput dari pagi. Kebayang capeknya gimana. :’)

Continued…

3 Comments »

  1. Tuan Pembual Said:

    nungguin sambungannya…

    • amey Said:

      otw :p
      sesuk aja lah kalo udah ke sana lagi..

  2. […] Jogja-Semarang itu ya via Magelang.) Tapi perjalanan ini belum apa-apanya dibandingkan dengan “Tragedi 10 km” menyusuri hutan kelapa sawit di tengah […]


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: